Damai Dalam Perbedaan Bergemuruh di Pondok Pesantren AFKN Bersama AMAN Indonesia

  • Whatsapp

Bekasi Topikterkini.id, Koordinator pusat aliansi mahasiswa dan aktivis nasional (AMAN), Ginka Febriyanti mengatakan, bulan suci ramadhan merupakan momentum bagi umat beragama di tanah air untuk memperkuat komitmen persatuan dan kesatuan.

Akhir-akhir ini perjalanan Indonesia, sebagai bangsa dan negara kembali diuji melalui berbagai tantangan dan persoalan. Sebut saja paham-paham yang bertentangan dengan ideologi negara, dimulai dari paham intoleransi hingga paham radikalisme.

Bahkan peristiwa teror bom makassar hingga aksi lonewolf yang dilakukan seorang remaja milenial di mabes polri sebelum bulan suci ramadhan menjadi peringatan sekaligus hikmah luar biasa yang bisa dipetik.

Bulan ramadhan ini adalah momentum, kita kembali memperkuat konsolidasi umat beragama, memperkokoh hubungan antar umat beragama,” kata Ginka di acara ‘doa untuk indonesia dan santunan anak yatim piatu’ di ponpes nuu war AFKN, taman sari, kecamtan setu, bekasi, jawa barat jumat (16/04/2021).

Menurut Ginka, menangkal paham intoleransi, radikalisme, hingga meneguhkan NKRI sebagai konsep berbangsa dan bernegara, harus dipersiapkan sejak dini.

AMAN Indonesia memiliki program literasi dan edukasi bahwa paham-paham kebangsaan perlu diperkuat untuk melawan segala potensi perlawanan hukum serta yang bertentangan dengan ideologi bangsa dan negara.

Melalui acara doa bersama ini, Ginka ingin launching literasi dan edukasi tentang paham-paham kebangsaan di bulan ramadhan dan Ginka berencana melakukan roadshow ke berbagai daerah lainnya,” jelasnya

Pengasuh ponpes nuu war al fatih kaffah nusantara (AFKN), Ustad Kholiq menyambut baik ide yang disampaikan AMAN indonesia.
Menurut dia, silaturahmi di bulan ramadhan memiliki keistimewaan dan keberkahan.

Kita ini memiliki satu misi yang sama, seluruh elemen umat beragama, kita sebagai bangsa tetap bersatu. Membangun kerukunan, membangun kedamaian dan persatuan, persahabatan, serta saling membantu,” ujar Ustad Kholiq.

Setelah bulan Ramadhan usai, silaturahmi juga harus terus dilanjutkan, dipupuk sebagai bagian dari kewajiban menjalankan ajaran agama.

“Nanti di luar Ramadhan kita sambung terus silaturahmi ini. Ini ajaran agama, semua agama mengajarkan, sehingga kita ini damai, tenang, tentram, dan tentu saja lebih- lebih produktif,” jelasnya.

Ustad Kholiq juga mengemukakan pendapatnya tentang upaya literasi dan edukasi kebangsaan yang dilakukan terus menerus sebagaimana concern AMAN Indonesia selama ini.
Burnas-Omank
Maggarisi Saiyye

Print Friendly, PDF & Email

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *